TRIBUNNEWS.COM – Saat ini, dunia sedang menghadapi pemanasan global yang disebut Greenhouse Gas (GHG) atau Greenhouse Gas / GHG karena peningkatan suhu bumi yang disebabkan oleh emisi gas buang (termasuk yang dari operasi kapal). Untuk mengurangi emisi gas buang kapal, Organisasi Maritim Internasional (IMO) melalui MARPOL Annex VI menetapkan metode untuk mengurangi emisi gas buang kapal dengan menerapkan efisiensi energi pada kapal untuk mengurangi konsumsi bahan bakar kapal. Mengetahui konsumsi bahan bakar kapal di dunia, maka kita dapat menghitung emisi gas buang tahunan yang dihasilkan oleh kapal, dan mengetahui perbandingan pengurangan emisi gas buang tahunan, dan kemudian menggabungkan efisiensi energi dan secara aktif melaporkan konsumsi bahan bakar kapal setiap tahun akan mendukung rencana pengurangan Emisi Gas Rumah Kaca “, Menteri Perhubungan R. Agus H. Purnomo, General Manager menyatakan saat peluncuran sistem pelaporan konsumsi bahan bakar kapal (sistem pengumpulan data) di Jakarta. Jumat (10/7) -Menurutnya, Indonesia adalah lautan global Seorang anggota komunitas masih aktif mendukung perjanjian IMO dengan mewajibkan semua negara anggota IMO untuk melaporkan konsumsi bahan bakar semua kapal, terutama semua kapal.Rencana sistem pengumpulan data (DCS) menyediakan IMO dengan kapasitas 5.000 GT atau lebih setiap tahun. -Pada saat yang sama, Direktur Navigasi dan Kelautan, Kapten Sudiono, mengatakan bahwa sistem penegakan adalah implementasi dari proyek perubahan rencana PIM II dan saat ini dilacak oleh departemen pencegahan dan manajemen keselamatan dan perlindungan polusi.Kebijakan lingkungan yang dikelola oleh Hubla Waters dapat membantu pemilik kapal melaporkan Konsumsi bahan bakar tahunannya .- “Melalui aplikasi ini, Anda dapat melaporkan konsumsi bahan bakar kapal berbendera Indonesia secara online (sistem pengumpulan data), di mana pun Anda berada, Anda dapat dengan mudah dan cepat mengakses aplikasi ini, jadi meskipun Dapat mendukung pergerakan Glass, silakan gunakan, kata Kapten Sudino. “Selain itu, sebagai anggota komite IMO, ia telah memainkan peran aktif dalam melindungi lingkungan laut sejak 1 Januari 2020. Administrasi Umum Transportasi Laut Kementerian Perhubungan menetapkan bahwa kapal-kapal yang mengibarkan bendera Indonesia dan bendera Indonesia harus menggunakan kandungan sulfur rendah. Bahan bakar (atau aturan IMO2020 yang lebih dikenal luas) yang mengemudikan kapal asing harus menggunakan bahan bakar dengan kandungan sulfur maksimum 0,5% m / m untuk mencegah polusi lingkungan maritim.

Direktur Jenderal Transportasi Maritim Edaran UM yang dikeluarkan pada 30 Oktober 2018 Edaran .003 / 93/14 / DJPL-18 telah memperkuat batas kandungan sulfur bahan bakar elektronik Jepang dan kewajiban untuk menyediakan konsumsi bahan bakar di dalam kapal.

“Melalui kebijakan penggunaan rendah-sulfur yang diterbitkan, kami dapat menyediakan Dunia menunjukkan bahwa Indonesia adalah negara kepulauan yang aktif dan peduli untuk melindungi lingkungan laut, “kata Kapten Sudino. (*)

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *