JAKARTA, TRIBUNNEWS.COM-Walaupun pandemi virus korona mengganggu kinerja ekspor domestik, nilai total ekspor pertanian sebenarnya meningkat 12,66% (year-on-year), dengan nilai transaksi US $ 28 miliar. Berdasarkan sektor yang ada, hanya ekspor pertanian yang meningkat setiap tahun. Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Badan Suhariyanto mengatakan pada hari Jumat, 15 Mei 2020: “Pertumbuhan sektor pertanian telah membawa total ekspor Indonesia menjadi 53,95 miliar dolar AS, peningkatan tahun-ke-tahun sebesar 0,44%.” – Menurut Suhariyanto Hariyanto mengatakan bahwa dari Januari hingga April, ekspor pertanian meningkat sebesar 15,15%. Ia memperkirakan pencapaian ini lebih baik dari tahun sebelumnya.

Negara tujuan ekspor nonmigas pada April 2020 termasuk Cina (US $ 2,21 miliar), Amerika Serikat (US $ 1,29 miliar) dan Jepang (US $ 1,04 miliar). Tiga dolar AS berkontribusi 39,24%.

“Meskipun ekspor ke Uni Eropa (27 negara) berjumlah 1,04 miliar dolar AS,” katanya. Dia berkata.

“Mengenai pandemi Covid-19, kinerja ekspor ini” jelas merupakan tanda positif, dan saya berharap kinerja ini dapat lebih ditingkatkan di masa depan, “katanya dalam sebuah panggilan konferensi pada hari Jumat, 15 Mei 2020.

Di sisi lain, upah petani juga meningkat di awal tahun ini, BPS menunjukkan bahwa kenaikan upah tenaga kerja mencapai 0,12%, dari 55.254 rupiah pada Maret 2020 menjadi 55.318 rupiah.

Suhariyanto mengatakan bahwa kenaikan itu dipengaruhi 0,11% oleh inflasi di daerah pedesaan pada bulan April 2020, sehingga upah riil telah stabil.

“Kita dapat mengatakan bahwa dia mengatakan bahwa upah pekerja pertanian stabil pada bulan April. Namun, upah di sektor lain seperti peralatan kimia dan listrik juga meningkat.

Kuntoro Boga Andri, kepala Departemen Hubungan Masyarakat, mengatakan bahwa ketika dihubungi, ekspor produk pertanian masih berlangsung, terutama makanan yang masih dibutuhkan untuk produk selain 11 komoditas. “Ekspor semacam ini tidak akan merusak makanan. Pasokan dan permintaan domestik dasar. Ekspor masih didominasi oleh perkebunan dan produk hortikultura. Pemerintah terus mempertahankan ketahanan pangan dasar dan stok nasional yang cukup, “tegas Cottoro. Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Syahrul Yasin Limpo) bahkan sebenarnya mengekspor 9 gerbang ekspor ke Indonesia pada saat bersamaan, mengekspor setidaknya 166 produk. Diekspor ke 43 negara di seluruh dunia.

Kinerja ekspor yang luar biasa ini telah membawa harapan positif bagi pandemi Covid 19. “Meskipun pandemi masih berlangsung, sertifikat karantina pertanian elektronik mungkin masih dapat memasuki pelabuhan Belanda dengan baik. Ini berarti bahwa pasar Eropa untuk produk kami masih sangat tinggi,” kata Kuntoro.

Add Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *